Siasat cepat jadi dokter PC


Huruf Alfabet Jumlahnya Hanya 26 Buah
Angka juga cuma ada 10 biji, dari 0 sampai 9. Tapi kombinasi di antara mereka mampu menghasilkan kosakata dan makna tak terhingga. Dari rerangkai kata itu, yang tertulis maupun lisan, kita bisa dibuat menangis, tertawa, tersenyum, sedih, atau gembira. Tanpa 36 buah huruf dan angka, penyair dan sastrawan tiada pernah punya senjata, misteri alam semesta tak pernah akan terbuka. Luar biasa!
Eh, ternyata ada yang lebih luar biasa. Data digital hanya terdiri atas kombinasi angka 0 dan 1. Tapi jangan ditanya bagaimana hasil perpaduan dua angka itu. Kata dan warna bisa dihasilkan, hanya dari dua angka itu. Dan para sastrawan bilang, satu titik warna bisa lebih berarti ketimbang ribuan kata-kata, sementara angka nol (0) dan satu (1) bisa melahirkan dua-duanya. Setiap manusia modern yang mengenal kehidupan digital tentu telah merasakan kekuatan dua angka itu.
Pun pula dengan PC, peranti digital yang sudah lama kita kenal. Komponen PC isinya ya hanya itu-itu doing. Power supply, prosesor, motherboard, chipset, monitor, kartu grafis, harddisk, floopy drive, keyboard, mouse, casing, floopy, drive CD/DVD, plus beberapa kartu tambahan. Jadi, ngobrol soal PC ya otomatis seperti hanya berputar-putar di sekitar barang-barang tersebut.
Kalau Anda merasa bosan atau sedikit muak, itu masih terbilang wajar. Apalagi, kadangkala pengetahuan atau kesempatan kita untuk mengikuti perkembangan setiap teknologi komponen PC juga sangat terbatas. Dan itu bisa membikin kita enggan bersinggungan dengannya lagi. Rasa-rasanya, mengikuti perkembangannya laksana menggantang asap.
Tapi tunggu dulu! Kita sudah tak mungkin lagi melepaskan diri dari perkembangan itu. Kehadiran PC sekarang ini sudah seperti air atau listrik saja. Tanpanya hidup menjadi tidak atau kurang berarti lagi. Betapa kalang kabutnya kita manakala PC kita rewel. Sama kalang kabutnya tatkala listrik di rumah kita mati atau keran air macet. Kehidupan serasa berhenti, dunia menjadi gelap.
Karenanya, tak mungkinlah kita membebaskan diri dari petualangan dan pencarian seputar dunia PC. Dan karena tak mungkin membebaskan diri lagi, tak mungkinlah kita tiada punya pengetahuan tentangnya. Dan pengetahuan tentang PC hanya akan datang dengan membaca tulisan tentangnya, menyentuhnya, mencobainya, merasakannya, dan senantiasa mengamati perubahan-perubahannya setiap saat peranti ini kita gunakan.
Yang juga patut kita perhatikan, sekalipun komponen PC ya hanya itu-itu saja, kombinasi masalah yang mungkin timbil bila PC yang kita gunakan rewel bisa seribu satu macam. Untuk itu, kita perlu mengurai setiap komponen itu, dan memahami bagaimana merawat dan memperlakukan dia sebaik-baiknya.
Untuk itu, mulai edisi ke-100 ini setiap bulannya PCplus akan menghadirkan warna baru dengan mengobok-obok setiap komponen ini, lengkap dengan cara mengatasinya bila timbul suatu masalah terhadap suatu komponen. Dengan menghadirkan ulasan berikut problem solving-nya, kita tidak lagi mencari seorang dokter PC, karena kita sendirilah yang akan menjadi dokter.
Casing : Sangkar Pelindung


Lazimnya, terdapat tiga tipe casing yang sekarang umum beredar yakni mini tower, middle tower, dan tower. Casing tipe desktop saat ini sudah jarang kita temukan di pasaran, meski juga tidak hilang sama sekali. Casing mini tower digunakan untuk mengandangkan motherboard tipe micro ATX, sedangkan middle tower dan tower dibuat mewadahi motherboard tipe ATX. Perbedaan keduanya terletak pada ukuran, jumlah bay (kolom 5¼ inci pada panel depan casing), dan (kadangkala) besarnya power supply.
Ada 4 komponen dalam casing yang patut diperhatikan yakni : penutup casing, power supply, jumlah bay, kerangka casing, sirkulasi udara dalam casing, dan tipe bracket pada bay.
Penutup Casing :
Untuk casing tower, ada dua tipe penutup yakni satu pelat berbentuk U atau dua buah pelat yang bisa dibuka di samping kiri dan kanan. Beberapa casing menambahkan kunci pengaman selain baut standar. Untuk casing berbentuk pelat U, ada yang bautnya dikaitkan dengan bagian depan rangka, ada pula yang dikaitkan dengan bagian belakang.
Power Supply :
Power Supply adalah sebuah kotak di dalam casing yang biasanya terletak di sudut kanan atas dari kerangka casing. Arus listrik dari luar dimasukkan ke dalam PC melewati kotak ini. Di bagian belakang power supply, kadangkala terdapat tombol on/off untuk memutuskan listrik dari luar tanpa perlu mencabut kabelnya. Keluaran listrik dari power supply ini adalah arus listrik berbentuk DC, yang disalurkan melalui berbagai tipe kabel. Sedikitnya, terdapat 3 jenis kabel keluaran dari power supply, yakni kabel power untuk motherboard, kabel power untuk floopy drive.
Konversi arus AC dari listrik luar ke DC melalui power supply biasanya akan menghasilkan panas yang cukup tinggi. Untuk itu, biasanya sebuah power supply dilengkapi dengan sebuah kipas untuk menghalau panas yang ditimbulkan. Kpasitas power supply ditentukan oleh daya yang mampu disediakan olehnya, diukur daam satuan watt(W).
Meski tampaknya sepele, power supply yang berkualitas jelek akan mengakibatkan berbagai macam gangguan, mulai dari system yang terkunci, kegagalan mendeteksi komponen, atau masalah pengaksesan disk, sampai yang terparah, komponen rusak atau terbakar. Bilamana system power supply kita rusak dan kita harus menggantinya, usahakan untuk mengganti power supply yang memiliki daya kurang lebih 50 watt di atas power supply yang hendak kita ganti. Saat ini, power supply yang banyak beredar di pasaran adalah 250-350 watt, dengan populasi terbanyak adalah 250 dan 300 watt. Semakin besar daya yang dihasilkan oleh power supply, semakin leluasalah kita menambahkan komponen.
Pada beberapa power supply khusus untuk Pentium-4, terdapat colokan tambahan khusus yang biasanya digunakan untuk memberikan daya tambahan bagi prosesor Pentium-4, sehingga prosesor bisa bekerja normal. Bentuknya adalah colokan bujur sangkar berukuran kurang lebih 1 cm, yang biasanya dihubungkan dengan lubang yang identik pada motherboard, yang umumnya berlokasi di dekat soket prosesor.
# Bay:
Bay berfungsi untuk menempatkan drive-drive atau panel-panel yang menghadap ke depan. Ada dua tipe bay yang umum pada panel depan casing, yakni bay berukuran 3½ inci dan 5¼ inci. Yang kecil pada umumnya digunakan untuk menempatkan floopy drive atau kadang-kadang zip drive, sedangkan yang besar digunakan untuk menempatkan drive CD/DVD-ROM, CD/DVD-RW, removable rack harddisk, kipas pendingin CPU, atau audio front panel. Casing mini tower biasanya memiliki satu buah bay 3½ inci dan dua bay 5¼ inci, sedangkan middle tower memiliki jumlah bay 3½ inci dua buah dan 5¼ inci antara tiga dan empat, sementara yang tower memiliki dua bay kecil dan lima atau lebih bay besar.

# Kerangka casing:
Kerangka casing adalah penyangga utama dari casing itu sendiri. Berbentuk kotak, ia merupakan pilar terdiri atas bay-bay 5 ¼ dan 3 ½ inci. Jumlah kolom 3 ½ inci biasanya sebanyak 3 atau 4 buah sedangkan kolom 5 ¼ incinya mengikuti jumlah bay yang tersedia. Power supply, panel depan, dan penutup casing dilekatkan ke kerang tersebut.

# Sirkulasi udara :
Sirkulasi udara yang dimaksudkan di sini adalah lalu lintas udara luar casing dan di dalam casing. System PC akan memproduksi udara panas dari prosesor, yang kemudian harus dibuang untuk menjaga kondisi system tetap stabil. Udara panas ini diusir dengan menggunakan heatsink fan (HSF), dan kemudian udara panas yang dihasilkan dihisap keluar dari casing dengan menggunakan kipas. Sirkulasi udara yang sempurna dan pengguna kipas yang bagus akan menghasilkan kestabilan system yang lebih tinggi, dan akan memberikan daya tahan yang lebih lama bagi PC tersebut.
# Bracket bay:
Bracket adalah pengunci drive atau komponen ke dalm bay. Ada dua model bracket yang selama ini ada di pasaran. Pertama adalah pengunci model baut, di mana komponen yang akan dipasang langsung disekrupkan ke dalam kolom casing. Model ini cocok untuk pengguna yang tidak suka atau jarang mengganti-ganti komponen drive atau membongkar pasang drive pada bay.
Model kedua adalah pengunci model rel. pada bracket tipe ini, drive yang akan dipasang dikaitkan dengan pelat panjang menyerupai rel, dan untuk membenamkannya ke dalam kolom casing, kita tinggal menaruhnya pada rel yang sesuai. Keuntungannya, bila kita ingin membongkar pasang komponen, kita tidak perlu lagi membongkar sekrup-sekrup dan cukup dengan melepaskan kabel-kabelnya, lalu mencabutnya keluar dari kolom casing.
Troubleshooting Casing


Power supply:
1. Kipas power supply tidak mau berputar!
Masalah : Terlalu banyak debu menyelimuti kipas, sehingga mengganggu putaran kipas. Listrik tidak cukup kuat untuk menggerakkan kotoran.
Solusi : Besihkan kipas dari debu yang menempel.
2. Power supply tidak memberikan daya listrik!
Masalah : Sekering putus atau ada komponen yang terbakar.
Solusi : Ganti sekering dengan sekering yang sesuai. Hati-hati melakukn penggantian, karena biasanya sekering dipasang mati, dan untuk melepasnya harus menggunakan solder.
3. Kabel power IDE kurang!
Masalah : Anda menggunakan terlalu banyak komponen, sehingga kabel yang disediakan oleh power supply kurang. Misalnya, Anda memasang dua harddisk, satu CD-ROM, satu DVD-RW, dan satu buah removable rack harddisk.
Solusi : Belilah sebuah kabel Y, yang berfungsi untuk menggandakan sebuah colokan kabel power. Biasanya, kabel Y yang tersedia adalah kabel untuk peripheral IDE.

Penutup Casing:
4. Penutup casing tidak bisa tertutup sempurna!
Masalah : ada kait pengunci yang bengkok atau penutupnya sendiri yang bengkok.
Solusi : Luruskan kait-kait atau pelat-pelat pengunci yang sudah bengkok. Jangan menutup casing secara paksa. Bengkok biasanya terjadi ketika penutup casing dipasang secara tidak sempurna atau dipaksakan pada kerangka casing.

5. Penutup casing nyetrum!
Masalah : Terdapat kebocoran arus listrik dari power supply.
Solusi : Gunakan kabel untuk menghubungkan bodi casing dengan ground (tanah atau dinding).
Problem Khusus:
6. Lampu indicator di panel depan tidak menyala!
Masalah : Lampu indicator mati atau salah memasang kabel indicator yang disambungkan ke motherboard.
Solusi : Periksa sambungan kabel indicator yang dihubungkan ke motherboard. Petunjuknya biasanya terdapat pada buku manual motherboard. Ada beberapa lampu indicator yang biasanya ada di panel depan, yakni lampu indicator power, lampu indicator IDE, dan lampu indicator floopy.
7. Suhu di dalam casing terlampau tinggi!
Masalah : Sirkulasi udara tidak baik, kipas-kipas tidak bekerja normal atau bahkan mati.
Solusi : Perbaiki sirkulasi udara. Bila terlampau rapat (lubang udara terlampau sedikit atau terlampau kecil), buat lubang baru dengan melubangi menggunakan bor. Bila memungkinkan, tambahkan kipas pendingin di dalamnya, atau letakkan kipas pendingin berbentuk drive yang bisa dipasang pada bay 5¼ inci.
8. Panel depan casing tidak terkunci sempurna!
Masalah : Pengunci panel tidak didesain dengan baik.
Solusi : Tambakan pengganjal pada kenop pengunci, dengan menggunakan kain atau lem. Bila panel berbentuk skrup, gunakan sekrup yang pas dan kunci rapat-rapat.
9. Tombol power susah dioperasikan!
Masalah : Konektor atau switch power pada panel depan tida terhubung ke switch di dalam kerangka casing.
Solusi : Kencangkan panel penutup depan casing sehingga terkunci sempurna. Bila diperlukan, anda bisa memanjangkan tombol switch power hingga switch bisa terhubung sempurna menambahkan kipas tambahan bisa membantu memperbaiki proses pendinginan di dalam casing. Ada banyak pilihan yang ditawarkan, mulai yang berukuran kecil sampai yang berukuran besar.. sumber daya listrik kipas tambahan ini biasanya disediakan oleh motherboard, sehingga kita tidak perlu repot-repot mencari jalur sumber listrik. Pastikan cara pemasangan tepat, sehingga kipas bisa benar-benar memberikan manfaat. Bila salah, system tidak tambah dingin tapi kian berisik.
Tombol power yang tidak berfungsi dengan benar, biasanya disebabkan oleh posisi yang tidak tepat atau pegas tombol yang sudah lemah/aus. Tombol ini adalah alat mekanis biasa, dan kita bisa memperbaikinya dengan cara meluruskan switch pada panel casing atau mengganti pegas yang sudah aus.
10. Tombol power tidak bisa kembali ke posisi semula!
Masalah : Pegas switch power sudah lemah atau tidak duduk sempurna.
Solusi : Ganti dengan yang baru, atau pegas sedikit diregangkan. Bila tombol tidak duduk secara sempurna, periksa semua dudukan dan posisikan secara pas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: